liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Sejarah Credit Suisse, Bank Investasi yang Terancam Bangkrut

Credit Suisse, lembaga keuangan berusia 166 tahun yang pernah menjadi kebanggaan Swiss, sedang berjuang untuk bertahan hidup. Hal ini terjadi setelah investor yang khawatir bank akan menghadapi kesulitan likuiditas menjual sahamnya, yang pada gilirannya membuat risiko gagal bayar menjadi lebih tinggi.

Usai penutupan perdagangan di Eropa, Rabu (15/3), Swiss National Bank selaku bank sentral menyatakan akan melakukan intervensi dan memberikan dukungan kepada Credit Suisse jika diperlukan.

Mengutip New York Times, Kamis (16/3), Credit Suisse mengatakan meminjam hingga CHF 50 miliar, atau sekitar US$54 miliar, dari Swiss National Bank untuk menepis kekhawatiran tentang kesehatan keuangannya. Credit Suisse juga mengatakan akan berusaha untuk membeli kembali utang hingga CHF 3 miliar.

Gambaran berikut akan membahas tentang sejarah berdirinya Credit Suisse, dan perjalanan lembaga keuangan ini hingga ancaman kebangkrutan memasuki dekade ketiga abad ke-21.

Kredit Suisse (123rf)

Sejarah Credit Suisse

Mengutip situs resminya, Credit Suisse Group AG didirikan pada 5 Juli 1856, melalui penggabungan antara Lembaga Kredit Swiss (Schweizerische Kreditanstalt) dan Allgemeine Deutsche Credit-Anstalt.

Awalnya, Credit Suisse berfokus pada pembiayaan dalam negeri Swiss untuk proyek kereta api. Tujuannya untuk menghindari bank-bank Perancis yang ingin mempengaruhi sistem perkeretaapian Swiss.

Model bisnis awal Credit Suisse meniru Crédit Mobilier, sebuah bank yang mendanai proyek kereta api di Prancis yang didirikan dua tahun sebelumnya. Namun, Credit Suisse memiliki kebijakan pinjaman yang lebih konservatif, dengan fokus pada pinjaman jangka pendek hingga menengah.

Pada tahun pertama beroperasi, 25% pendapatan bank berasal dari pengembangan rel kereta api di Swiss timur yang dibangun oleh perusahaan Escher, pendiri Credit Suisse, yaitu Nordostbahn.

Credit Suisse memainkan peran penting dalam perkembangan ekonomi Swiss, membantu negara mengembangkan sistem mata uangnya, membiayai bisnis, dan berinvestasi di kereta api Gotthard, yang menghubungkan Swiss dengan sistem kereta api Eropa pada tahun 1882.

Pada awal 1900-an, Credit Suisse mulai melayani konsumen dan kelas menengah dengan produk seperti tabungan, deposito, dan penukaran mata uang. Cabang pertama di luar Zürich dibuka pada tahun 1905 di Basel. Credit Suisse juga dikenal berperan aktif dalam membantu restrukturisasi perusahaan-perusahaan Eropa yang terkena dampak Perang Dunia I.

Setelah Perang Dunia II, Credit Suisse memperkuat posisinya di pasar keuangan global. Pasalnya, bank ini terlibat aktif dalam upaya rekonstruksi negara-negara terdampak, termasuk perusahaan-perusahaan besar yang membutuhkan rekonstruksi.

Pada tahun-tahun berikutnya, Credit Suisse mencatat peningkatan kinerja yang signifikan. Credit Suisse secara bertahap tumbuh menjadi penyedia layanan keuangan global, yang dicapai melalui pertumbuhan organik dan anorganik, seperti serangkaian merger dan akuisisi.

Beberapa penggabungan usaha telah terjadi antara lain bank investasi AS CS First Boston pada tahun 1990, dan bank swasta Swiss Bank Leu pada tahun 1993.

Kemudian, ada juga akuisisi bank terbesar keempat di Swiss, Volksbank pada 1993, manajer kekayaan lindung nilai Brasil Griffo pada 2007, Wealth Management Businesses Morgan Stanley di Eropa, Timur Tengah, dan Afrika pada 2013.

Pada tahun 2006, Credit Suisse mulai beroperasi sebagai bank universal layanan terpadu yang aktif memberikan solusi secara global kepada klien di bidang perbankan swasta, perbankan investasi, dan manajemen aset.

Tak selamanya mulus, aktivitas bisnis Credit Suisse juga diwarnai berbagai masalah. Pada tahun 2011, seperti banyak pesaingnya, perusahaan mengurangi jumlah karyawan untuk menghadapi penurunan pasar di seluruh dunia.

Pada tahun 2014, mereknya ternoda oleh kasus di Departemen Kehakiman AS, di mana Credit Suisse dinyatakan bersalah berkonspirasi untuk membantu penghindaran pajak atas nama kliennya. Bank mencapai kesepakatan dengan Departemen Kehakiman pada Januari 2017, terkait penerbitan sekuritas beragun hipotek perumahan.

Saat ini, Credit Suisse beroperasi di lebih dari 50 negara dan memiliki lebih dari 47.860 karyawan dari lebih dari 150 negara.

Lini Bisnis Credit Suisse

Lini bisnis Credit Suisse terdiri dari empat, yaitu perbankan, perbankan investasi, manajemen kekayaan, dan manajemen aset. Berikut penjelasan masing-masing lini bisnis tersebut.

1. Perbankan

Divisi perbankan Credit Suisse menawarkan saran yang komprehensif dan berbagai solusi keuangan untuk klien swasta, perusahaan dan institusi, terutama yang tinggal di Swiss.

Divisi ini menyediakan layanan pembiayaan konsumen melalui anak perusahaannya BANK-​kini dan merek kartu kredit terkemuka melalui investasinya di Swisscard AECS GmbH. Kemudian, bisnis klien korporasi dan institusi melayani klien korporasi besar, usaha kecil dan menengah (UKM), klien institusi, lembaga keuangan dan pedagang komoditas.

2. Bank Investasi

Bank Investasi menawarkan berbagai produk dan layanan keuangan yang berfokus pada bisnis yang digerakkan oleh pelanggan. Ragam produk dan layanannya mencakup penjualan sekuritas global, perdagangan dan eksekusi, peningkatan modal, dan layanan konsultasi.

Klien divisi ini termasuk lembaga keuangan, perusahaan, pemerintah, negara, investor, dan lembaga dengan kekayaan bersih sangat tinggi, seperti dana pensiun dan dana lindung nilai, sponsor keuangan, dan individu swasta di seluruh dunia.

3. Manajemen Kekayaan

Divisi manajemen kekayaan menawarkan solusi investasi dan manajemen kekayaan yang komprehensif serta layanan pembiayaan dan konsultasi khusus untuk individu ultra high net worth (UHNW), dan high net worth (HNW), serta manajer aset eksternal. Divisi ini melayani pelanggan di Swiss, Eropa, Timur Tengah dan Afrika, Asia Pasifik, dan Amerika Latin.

4. Manajemen Aset

Bisnis manajemen aset sebelumnya merupakan bagian dari manajemen kekayaan, sebelum dipisahkan. Divisi ini menawarkan solusi dan layanan investasi secara global kepada berbagai klien, termasuk dana pensiun, pemerintah, yayasan, dana pemerintah, perusahaan dan individu.

CREDIT SUISSE GP-LEAK (ANTARA FOTO/REUTERS/Arnd Wiegmann/WSJ/dj)

Ancaman Kebangkrutan Credit Suisse

Masalah di Credit Suisse sudah muncul sejak kuartal ketiga 2022, di mana harga saham turun tajam hingga 60% sejak awal tahun. Penurunan harga saham adalah hasil dari laporan Financial Times, yang mengatakan eksekutif Credit Suisse meyakinkan investor utama mereka di tengah meningkatnya kekhawatiran atas kondisi keuangan perusahaan.

Situasi ini tak pelak menimbulkan kekhawatiran, di tengah meningkatnya risiko resesi ekonomi global, Credit Suisse bisa berakhir seperti Lehman Brothers, salah satu bank investasi terbesar keempat di Amerika Serikat yang bangkrut pada krisis 2008 dengan utang sebesar US$ 613. miliar.

Kekhawatiran tentang kondisi Credit Suisse muncul ketika credit default swap spread meningkat tajam menjadi 250. Ini bukan tingkat yang tidak biasa bagi sebuah perusahaan, tetapi tinggi untuk bank besar, dan tingkat terburuk Credit Suisse sejak 2009.

Kekhawatiran investor terhadap kinerja dan kondisi keuangan Credit Suisse kurang lebih beralasan, di mana pada 9 Februari 2023, bank melaporkan kerugian tahunan sebesar CHF 7,3 miliar atau setara dengan US$ 7,84 miliar. Ini merupakan kerugian terbesar sejak krisis keuangan global 2008.

Pada tanggal 14 Maret tahun yang sama, Credit Suisse menerbitkan laporan tahunannya untuk tahun 2022 yang menyatakan telah mengidentifikasi “kelemahan material” dalam kontrolnya atas pelaporan keuangan.

Kemudian, pada 15 Maret, harga sahamnya turun hampir 25%. Katalis langsung untuk penurunan harga saham bank adalah komentar Ammar Al-Khudairy, Ketua Bank Nasional Saudi, pemegang saham terbesar Credit Suisse.

Dalam sebuah wawancara televisi, Al-Khudairy mengatakan perusahaannya tidak akan memasukkan lebih banyak uang ke Credit Suisse. Ia kemudian mengklarifikasi bahwa kepemilikan Saudi National Bank di Credit Suisse tidak akan melebihi 9,9%.

Tidak seperti Silicon Valley Bank, Credit Suisse dianggap sebagai lembaga keuangan global yang penting secara sistemik, dengan aset sebesar US$569 miliar pada akhir tahun 2022 dan persyaratan modal yang lebih ketat.

Selain itu, tidak ada tanda-tanda lubang menganga di neraca bank, dan ada puluhan miliar dolar uang tunai yang dipegang oleh bank sentral di seluruh dunia yang dapat disadap.

Menurut New York Times, Credit Suisse telah terpukul oleh kesalahan dan kontroversi yang dibuatnya selama bertahun-tahun. Ini termasuk kerugian perdagangan besar terkait dengan perusahaan investasi Archegos dan Greensill Capital.

Kredibilitas Credit Suisse juga dipertanyakan, menyusul serangkaian skandal, termasuk keterlibatan dalam pencucian uang dan memata-matai mantan karyawan.

Credit Suisse juga kehilangan sekitar $147 miliar simpanan nasabah dalam tiga bulan terakhir tahun lalu. Hal ini membuat investor mempertanyakan kesehatan keuangannya.

Perusahaan wealth management asal Amerika Serikat, Macroaxis, memperkirakan Credit Suisse Group memiliki probabilitas bangkrut sebesar 52%. Ini 4,15% lebih tinggi dari sektor pasar modal dan jauh lebih tinggi dari industri keuangan. Sebagai perbandingan, probabilitas kebangkrutan untuk semua saham AS adalah 30,55%.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21