liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Logo

Faktor Risiko Likuiditas

Ada beberapa faktor yang dapat mempengaruhi risiko likuiditas sebuah perusahaan, antara lain:

1. Penurunan Pendapatan

Faktor risiko pertama yaitu penurunan pendapatan. Jika hal ini terjadi secara signifikan pada perusahaan, , maka kemampuan perusahaan tersebut untuk menambah arus kas masuk juga akan tersendat. 

Jika hal ini dibiarkan terus-menerus maka tentunya akan mempengaruhi kemampuan perusahaan dalam membayar kewajiban-kewajibannya.

2. Ketergantungan pada Pinjaman

Faktor berikutnya yaitu ketergantungan pada pinjaman. Jika peerusahaan melakukan hal ini, maka risiko likuiditasnya dapat meningkat.

Kondisi ini bisa semakin parah jika kondisi pasar sedang tak stabil atau suku bunga acuan menanjak.

3. Ketidakmampuan Menagih Piutang

Risiko kualiditas juga bisa terjadi jika perusahaan tidak mampu menagih piutang dari pelanggan atau mitra yang bekerja sama dengannya. Hal inilah yang nantinya akan membuat arus kas perusahaan menjadi seret.

Tanpa penanganan yang jelas, masalah tersebut bisa berkembang menjadi risiko likuiditas.

4. Perubahan Regulasi atau Kebijakan

Perubahan regulasi atau kebijakan pemerintah yang berdampak pada perusahaan juga dapat mengganggu likuiditasnya. Misalnya, perubahan tarif pajak tentu akan memperbesar beban pajak dan mengurangi sisa kas perusahaan.

5. Penarikan Dana yang Masif

Faktor risiko berikutnya yaitu penarikan dana yang masih dimana kondisi ini umumnya terjadi pada sektor keuangan. Sebagai contoh, kepanikan finansial pada krisis keuangan 2007-2008 silam membuat nasabah panik sehingga mereka pun buru-buru mengambil simpanannya di bank.

Hanya saja, kondisi yang dijuluki bank run itu berimbas pada kenaikan risiko likuiditas sektor perbankan. Tidak hanya terjadi di sektor keuangan saja, likuiditas perusahaan sektor lainnya bisa terkuras dengan cepat jika pemegang sahamnya melakukan penarikan dana besar-besaran.

 Risiko Likuiditas Adalah Risiko Tidak Bayar Utang (Freepik)

6. Kurangnya Diversifikasi Sumber Dana

Bergantungnya perusahaan pada satu sumber dana utama saja juga bisa menjadi pangkal risiko likuiditas. Hal ini dikarenakan jika arus kas dari sumber tersebut mandek, maka kas perusahaan secara keseluruhan pun bisa menjadi seret.

7. Ketidakmampuan Mengonversi Aset Menjadi Dana Tunai

Terakhir, jika perusahaan memiliki aset yang sulit untuk dijual atau dikonversi menjadi uang tunai dengan cepat, maka risiko likuiditasnya bisa meningkat.

Dampak Risiko Likuiditas

Tingkat risiko likuiditas yang tak terkontrol akan sangat mempengaruhi keberlangsungan sebuah perusahaan. Berikut ini beberapa dampak bagi perusahaan jika risiko tersebut dibiarkan.

1. Gangguan Operasional

Risiko likuiditas yang tinggi dapat menghambat perusahaan dalam memenuhi kebutuhan operasional sehari-hari, seperti membayar gaji karyawan, membayar pemasok, atau membiayai proyek baru.

2. Kerugian Finansial

Jika perusahaan terpaksa menjual aset dengan harga yang rendah untuk memenuhi kebutuhan likuiditas, maka hal itu dapat menyebabkan kerugian finansial yang signifikan.

3. Ketidakmampuan Memanfaatkan Peluang (Opportunity Cost)

Jika perusahaan tidak memiliki likuiditas yang cukup, maka mereka mungkin tidak dapat memanfaatkan peluang bisnis yang muncul, seperti investasi atau ekspansi.

Cara Mengatasi Risiko Likuiditas

Risiko likuiditas adalah kondisi yang sangat merugikan bagi perusahaan, lembaga keuangan, maupun bank. Oleh sebab itu, risiko likuiditas perlu segera diatasi agar tidak terjadi kebangkrutan.

Berikut ini sejumlah cara mengatasi risiko likuiditas yang bisa dilakukan:

1. Mengidentifikasi Kesenjangan Aktiva dan Kewajiban Lancar

Salah satu cara mengatasi risiko likuiditas adalah mengidentifikasi kesenjangan aktiva dan kewajiban lancar. Tidak hanya itu, perushaan juga bisa mengidentifikasi situasi yang dapat menimbulkan kesenjangan. 

Hal ini diperlukan agar perusahaan dapat mencari solusi lebih awal untuk mengatasinya dan mengurangi risiko terjadinya kerugian. 

2. Melakukan Mekanisme yang Jelas dan Terukur

Cara mengatasi risiko likuiditas dana berikutnya adalah melakukan mekanisme yang jelas dan terukur. Suatu perusahaan perlu membuat mekanisme atau aturan yang jelas, baik itu manajemen keuangan ataupun pemilik usaha. Bukan hanya itu, mekanisme perlu dibuat secara detail, mulai dari teknis dan non-teknis. 

Dengan demikian, setiap kali memutuskan dan melakukan sesuatu, perusahaan memiliki tolok ukur yang jelas. Mekanisme yang jelas juga akan membantu untuk mengelola, mengukur, memantau, hingga mencegah terjadinya risiko likuiditas.

3. Meningkatkan Cadangan Kas

Cara mengatasi risiko likuiditas dana yang terakhir adalah dengan meningkatkan cadangan kas.Sebab, kas memiliki sifat likuid yang membantu menjaga kesehatan keuangan perusahaan dikarenakan proses pencairannya berlangsung lebih cepat. Oleh karena itu, suatu perusahaan dapat menambah cadangan kas atau yang setara dengannya untuk mengatasi risiko likuiditas.

Meningkatkan cadangan kas juga bisa membantu perusahaan untuk menjaga aset lancarnya sehingga suatu nasabah atau pemilik usaha akan lebih percaya. Selain itu, kas yang mencukupi juga mampu memenuhi kewajiban perusahaan untuk melunasi bebannya secara tepat waktu tanpa mengalami kendala.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21