liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Jalan Panjang RI Kembangkan Teknologi CCUS yang Mahal Demi Tekan Emisi

Harga karbon di Uni Eropa naik di atas level €100 per ton atau sekitar Rp 1,62 juta ton (asumsi kurs Rp 16.214 per euro) pada Selasa (21/2). Kenaikan harga tersebut sejalan dengan peningkatan permintaan dari sektor ketenagalistrikan, seiring krisis gas yang mendorong dimulainya kembali pembangkit listrik berbahan bakar batu bara.

Harga karbon referensi UE atau tunjangan patokan Uni Eropa (EUA) bahkan meningkat menjadi €101,25 per ton sebelum berakhir pada €100,49 per ton. Ini adalah harga tertinggi yang harus dibayar pabrik dan pembangkit listrik di wilayah tersebut.

EUA adalah mata uang utama dalam sistem perdagangan emisi (ETS) UE yang mewajibkan produsen, perusahaan listrik, dan maskapai penerbangan untuk membayar setiap ton karbon dioksida yang mereka hasilkan, sebagai bagian dari bagian UE dalam memenuhi target iklimnya.

Semakin banyak penghasil emisi yang harus membayar izin karbon UE untuk menutupi setiap ton CO2 yang mereka keluarkan, semakin besar insentif untuk berinvestasi dalam teknologi rendah karbon dan beralih ke bahan bakar yang tidak terlalu berpolusi.

Pada akhir tahun lalu, negara-negara UE dan anggota parlemen sepakat untuk mereformasi pasar karbon UE, menciptakan suasana kenaikan harga dalam beberapa pekan terakhir karena perusahaan mendekati tenggat waktu April untuk membeli dan menyerahkan izin CO2 yang cukup untuk menutupi emisi tahun ini.

Pedagang juga mengatakan ekspektasi cuaca yang lebih dingin dan kecepatan angin yang lebih rendah telah mendorong permintaan izin dari pembangkit listrik berbahan bakar fosil dalam beberapa hari terakhir dan pembelian oleh spekulan juga telah mendorong harga.

Kenaikan harga juga mengikuti peningkatan permintaan sektor listrik untuk izin CO2 pada tahun 2022, ketika pasokan gas Rusia yang berkurang membantu meningkatkan pembangkit listrik UE sebesar 7% dari batu bara, bahan bakar fosil yang paling intensif CO2, meskipun harga CO2 tinggi.

Kembalinya ke batu bara telah menimbulkan kekhawatiran atas target iklim Eropa, meskipun pembuat kebijakan Uni Eropa mengatakan itu adalah tanggapan jangka pendek – dan harga bahan bakar fosil yang tinggi, baik batu bara maupun gas, pada akhirnya akan mempercepat transisi ke energi terbarukan.

Namun, kenaikan harga karbon merupakan sumber ketegangan politik di UE dan melanggar ambang €100 kemungkinan akan memicu kembali perdebatan harga.

Polandia, yang memproduksi sebagian besar listriknya dari batu bara, menyalahkan harga CO2 yang tinggi pada spekulan dan menyerukan intervensi UE untuk membatasi kenaikan harga. Perdana Menteri Spanyol Pedro Sanchez tahun lalu menyerukan pembatasan harga CO2 untuk membantu mengatasi inflasi yang melonjak.

Negara UE lainnya melihat harga karbon yang kuat sebagai hal yang penting untuk memenuhi tujuan iklim. Seorang diplomat dari negara Uni Eropa, berbicara tanpa menyebut nama, mengatakan pasar karbon yang kuat mengirimkan sinyal yang tepat kepada investor dan industri tentang perlunya mempercepat transisi dari bahan bakar fosil.

EU ETS diluncurkan pada tahun 2005 dan harganya turun hingga hampir nol pada tahun 2007 selama krisis keuangan global ketika pasar mengalami kelebihan pasokan. Kelemahan selama bertahun-tahun terjadi hingga harga CO2 mulai pulih pada tahun 2018 ketika UE setuju untuk menghapus izin berlebih dari pasar.

Harga naik 150% pada tahun 2021 ketika pembuat kebijakan UE memberlakukan undang-undang pemotongan CO2 terbaru mereka.

Peningkatan tersebut membantu mengurangi emisi dengan mendorong utilitas untuk beralih dari batu bara ke gas, yang menghasilkan sekitar setengah dari CO2 batu bara, untuk menghindari pembayaran tagihan karbon yang lebih besar. Meski harga gas melonjak tahun lalu, untuk sementara membuat pembangkitan batu bara lebih murah.

Level €100 euro telah lama dikutip sebagai harga yang dapat meningkatkan beberapa teknologi mahal yang dipandang perlu untuk membatasi pemanasan global.

Investasi dalam produksi hidrogen dari energi terbarukan – dibandingkan dengan metode produksi konvensional menggunakan gas – dapat menjadi kompetitif secara ekonomi jika harga CO2 tetap di atas €100 per ton, kata Mark Lewis, kepala penelitian iklim di Andurand Capital Management.

“Saya tidak akan meremehkan kepentingan simbolisnya. Orang-orang akan mulai menyadari bahwa kami berada dalam paradigma baru,” tambah Lewis, tetapi mengatakan mencapai €100 sekali tidak menjamin harga akan tetap di atas level itu.

Teknologi semacam itu juga dapat menerima dorongan dari bantuan pemerintah baru atau pendanaan UE, karena blok tersebut menawarkan insentif industri hijau untuk menghindari relokasi perusahaan guna memanfaatkan subsidi AS yang ditawarkan kepada perusahaan yang mengembangkan teknologi semacam itu di Amerika Utara.

Sektor besi dan baja termasuk di antara mereka yang mencari hidrogen hijau untuk membantu tugas sulit memproduksi baja netral karbon.

Brussels berencana untuk menghapus izin CO2 gratis yang saat ini diterima oleh sektor-sektor termasuk baja dan semen dan menggantinya dengan pungutan batas karbon pertama di dunia atas emisi barang impor, untuk membuat perusahaan luar negeri membayar harga CO2 yang sama dengan industri Eropa.

Biaya karbon sangat bervariasi di seluruh dunia, dengan izin di bawah skema China saat ini menelan biaya kurang dari US$10 atau sekitar Rp152.000 per ton.

Analis mengatakan harga karbon Eropa bisa turun dari serendah €100 karena Uni Eropa setuju pada hari Selasa untuk melelang lebih banyak izin karbon untuk membantu meningkatkan €20 miliar untuk membantu negara-negara memotong gas Rusia.

“Pedagang tampaknya mengabaikan dampak jangka pendek dari pasokan tambahan yang masuk ke pasar… dan lebih fokus pada gambaran jangka menengah hingga panjang,” kata Marcus Ferdinand, kepala analisis di perusahaan pasar lingkungan Greenfact yang berbasis di Oslo.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21