liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Logo

Pemerintah saat ini sedang merumuskan inisiatif kredit karbon sebagai instrumen untuk mengumpulkan dana pensiun dini untuk pembangkit listrik tenaga batu bara (PLTU). Opsi ini merupakan alternatif pembiayaan selain dana transisi energi melalui Just Energy Transition Partnership (JETP) senilai US$ 20 miliar atau sekitar Rp 310 triliun.

Wakil Kepala Sekretariat JETP, Paul Butarbutar menjelaskan mekanisme penjualan kredit karbon yang diperoleh dari emisi yang dihindari dari pensiun dini PLTU. Kredit karbon akan ditargetkan pada beberapa mekanisme.

Mekanisme pertama adalah melalui transaksi perdagangan pasar primer business-to-business (B to B) serta melalui pertukaran karbon. Pemerintah juga telah membuka opsi mekanisme transaksi government to government alias G to G. “Yang kami harapkan, jika mekanismenya G to G, kami akan mendapatkan harga yang lebih tinggi,” kata Paul di Menara Danareksa, Senin (24/7).

Paul menjelaskan, simulasi penerapan kredit karbon untuk pensiun dini batu bara dimulai dengan proyeksi PLN yang menargetkan penghentian pengoperasian PLTU 5 gigawatt (GW) pada 2030. Hasil simulasi menunjukkan PLTU 5 GW dapat menghasilkan listrik sebesar 6.132 Gigawatt-hours (GWh) per tahun.

Dari hasil perhitungan tersebut, terdapat penghentian produksi emisi sebesar 1.000 ton CO2 per GWh yang dapat dihindarkan atau dihindari emisi dari terminasi PLTU berkapasitas 5 GW.

Penghentian pengoperasian PLTU 5 GW sepuluh tahun sebelumnya menghasilkan pengurangan emisi sekitar 61,3 juta ton CO2. “Kami berharap Emisi yang Dihindari ini dapat dijual sebagai kredit karbon,” kata Paul.

PLN pernah menghitung kebutuhan pembiayaan mencapai US$ 3,8 miliar atau sekitar Rp. 54,5 triliun untuk menyelesaikan PLTU dengan total kapasitas 5,4 GW. “Pembiayaan yang kini diharapkan dari mitra JETP dalam bentuk hibah, pinjaman konvensional dan bentuk lainnya adalah pembelian kredit karbon,” kata Paul.

Kendati demikian, pemerintah perlu menyiapkan perencanaan matang sebelum melepas program kredit karbon sebagai opsi pembiayaan pensiun dini PLTU. Pemerintah perlu memastikan adanya lembaga yang dapat menetapkan harga kredit karbon dan membuktikan penurunan emisi akibat penutupan PLTU.

Lebih lanjut, kata Paul, pemerintah juga perlu memberikan jaminan kepada pasar terkait penurunan emisi dari pensiun dini PLTU yang bersifat permanen. Artinya, pemerintah perlu memastikan bahwa PLTU yang menjadi objek pemutusan harus berhenti total selain menutup kemungkinan beroperasi kembali di masa mendatang.

Pemerintah juga harus menjamin bahwa mekanisme perdagangan kredit karbon tidak digunakan untuk praktik greenwashing. “Kita juga perlu memastikan bagaimana pendapatan dari kredit karbon digunakan untuk menghentikan operasi PLTU dan menghubungkannya dengan pengembangan energi terbarukan,” ujar Paul.

Selain pembiayaan iklim JETP, pemerintah dan Asian Development Bank (ADB) menandatangani Nota Kesepahaman (MoU) untuk pensiun dini PLTU Cirebon-1 berkapasitas 660 megawatt (MW) melalui pembiayaan US$ 250-300 juta atau setara dengan Rp. 3,8-4,6 triliun (Transitrillion Energy).

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21