liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Logo

Bacharuddin Jusuf Habibie atau lebih dikenal sebagai B.J. Habibie merupakan salah satu tokoh penting di Indonesia yang kisah hidupnya telah menjadi inspirasi banyak orang.

Ia adalah seorang insinyur di bidang penerbangan, yang telah menorehkan prestasi di kancah internasional. Selain itu, ia juga banyak dikenal masyarakat sebagai Presiden ke-3 Republik Indonesia.

Mengingat sosoknya yang inspiratif, sudah selayaknya Anda mengetahui seperti apa kisah hidupnya agar bisa memetik banyak hikmah. Berikut ini biografi BJ Habibie selengkapnya.

Ilustrasi, B.J. Habibie (ANTARA FOTO/Puspa Perwitasari)

Biografi BJ Habibie

Berikut ini informasi tentang biografi BJ Habibie mulai dari masa kecilnya hingga wafat.

1. Masa Kecil dan Pendidikan B.J. Habibie

Lahir pada 25 Juni 1936 di Parepare, Sulawesi Selatan, B.J. Habibie merupakan anak keempat dari delapan bersaudara. Ia lahir dari pasangan Alwi Abdul Jalil Habibie dan R.A. Tuti Marini Puspowardojo.

Ia menghabiskan masa kecil di tempat kelahirannya, di Parepare. Namun, menginjak usia 14 tahun ia pindah ke Bandung, Jawa Barat pada 1950 setelah ayahnya meninggal karena penyakit jantung.

Di Bandung, Habibie menempuh pendidikan Sekolah Menengah Atas (SMA) di Gouvernments Middlebare School. Setelah tamat SMA pada 1954, ia melanjutkan menempuh pendidikan di jurusan Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB).

Masa studi Habibie di ITB tergolong singkat, hanya enam bulan. Sebab, ia memutuskan untuk melanjutkan studi teknologi penerbangan di Universitas Teknologi Delft, Belanda.

Namun, karena sengketa Irian Barat antara Indonesia dan Belanda, Habibie pindah ke Universitas RWTH Aachen di Jerman Barat dengan jurusan konstruksi pesawat terbang. Ia menyelesaikan gelar tekniknya (Diplom-Ingenieur) pada 1960, dan tinggal di Aachen sebagai asisten peneliti sambil menyelesaikan gelar doktornya.

Selama masa studi doktor tersebut, Habibie bekerja untuk Waggenfabrik Talbot, sebuah perusahaan kereta api, di mana ia membantu merancang gerbong kereta. Pada 1965, ia menerima gelar Doktor Ingenieur (Dr. Ing.) di bidang teknik kedirgantaraan.

Dalam biografi B.J. Habibie, nama lengkap beserta gelar Habibie adalah Prof. DR (HC). Ing. Dr. Sc. Mult Bacharuddin Jusuf Habibie.

2. Kiprah B.J. Habibie di Industri Penerbangan Internasional

Usai menyelesaikan pendidikan doktor di bidang teknik kedirgantaraan, Habibie kemudian bergabung dengan Messerschmitt-Bolkow-Blohm (MBB), sebuah perusahaan penerbangan Jerman. Di perusahaan ini, ia mengembangkan Metode Habibie (aerodinamika), Teorema Habibie (konstruksi), dan Faktor Habibie (termodinamika).

Selama berkarir di MBB, Habibie mengembangkan suatu metode yang akhirnya mengubah wajah dunia penerbangan. Metode atau penemuan yang dimaksud, adalah teori perambatan retak atau crack propagation theory. Temuan inilah yang membuat ia dijuliki Mr. Crack.

Teori perambatan retak dicetuskan Habibie untuk menjawab akibat kecelakaan pesawat saat itu, yang utamanya disebabkan karena kegagalan konstruksi, kebanyakan karena kelelahan (fatigue) pada badan pesawat.

Hingga awal dekade 1960-an, kecelakaan pesawat sering terjadi karena kegagalan konstruksi, kebanyakan karena kelelahan pada badan pesawat. Ketika kelelahan logam terjadi, itu adalah awal dari sebuah retakan.

Titik kritis kelelahan umumnya terletak pada sambungan antara sayap, dan dudukan mesin, atau antara sayap dan badan pesawat. Titik-titik ini mengalami turbulensi konstan, terutama saat lepas landas dan mendarat. Titik retak akan terus bercabang dan menyebar hari demi hari di dalam struktur pesawat. Jika tidak terdeteksi, sayap bisa patah saat lepas landas.

Saat itu, masih sulit untuk menemukan kelelahan ini lebih awal, karena tidak ada pemindai laser atau sensor untuk mengatasi masalah krusial ini. Risiko kelelahan semakin signifikan, karena industri penerbangan beralih dari penggunaan baling-baling ke jet.

Melalui teori yang dicetuskan Habibie, titik retak dapat diprediksi lebih awal. Ini membuat pesawat lebih aman, karena mengurangi risiko kegagalan mendadak, sekaligus membuat perawatannya lebih murah dan mudah. Dengan titik retak tertentu, konstruksi pesawat juga menjadi lebih cepat karena uji fatigue dapat dilakukan dalam waktu yang lebih singkat.

Sebelumnya, para insinyur penerbangan biasa mengatasi kemungkinan retakan dengan menaikkan faktor keamanan. Ini berarti menggunakan bahan yang lebih berat untuk badan pesawat, menggunakan paduan aluminium dan baja.

Setelah titik retak dapat ditentukan, faktor keamanan dapat dikurangi dan pesawat dapat dibuat dengan menggunakan material yang lebih ringan. Inilah yang disebut “Faktor Habibie”, yang dapat meringankan bobot kosong operasi, yakni bobot penumpang dan pesawat tanpa bobot bahan bakar, hingga 10% dari bobot sebelumnya. Bahkan, angka ini bisa turun hingga 25% setelah Habibie memperhitungkan penggunaan material komposit ke badan pesawat.

Penggunaan material komposit tidak membuat penurunan berat badan maksimal take off weight-nya, yakni berat total pesawat ditambah penumpang dan bahan bakar, ikut merosot. Dengan begitu, secara umum daya angkut dan pesawat bertambah jarak tempuh lebih jauh. Sehingga secara ekonomis, performa pesawat dapat ditingkatkan.

Faktor Habibie juga berperan dalam pengembangan teknologi penggabungan bagian per bagian badan pesawat. Sehingga sambungan badan pesawat yang berbentuk silinder dengan sayap samping yang berbentuk oval mampu menahan tekanan udara saat badan pesawat lepas landas.

Begitu juga sehubungan dengan pembuatan landing gear badan pesawat yang jauh lebih kokoh, sehingga mampu menahan beban saat pesawat mendarat.

Teori perambatan retak yang dicetuskan Habibie menjadi jawaban dari kebuntuan selama 40 tahun dalam sejarah penerbangan komersial. Teori tersebut diakui oleh lembaga penerbangan Eropa dan diadopsi pada pesawat komersial terbaru saat itu, seperti A300 yang diproduksi oleh Airbus.

Teori yang ia cetuskan ini, membawa karir Habibie semakin maju di MBB, dengan posisi terakhir sebagai Vice President, pada 1974.

Ilustrasi, B.J. Habibie (ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja)

3. Perjalanan Karir B.J. Habibie di Dalam Negeri

Bagian penting dalam biografi BJ Habibie adalah perjalanan karirnya di dalam negeri, mulai dari sebagai seorang ahli dalam pengembangan industri dirgantara nasional, hingga menjadi Presiden Republik Indonesia.

Kiprah sebagai Seorang Teknokrat

Di Indonesia, Habibie awalnya menjabat sebagai asisten khusus Direktur Utama PT Pertamina Ibnu Sutowo, dan bertugas membentuk advance teknologi dan teknologi penerbangan (ATTP). Divisi ini kemudian menjadi tonggak awal pengembangan industri dirgantara modern Indonesia.

Habibie menjadi figur penting dalam pendirian PT Industri Pesawat Terbang Nurtanio pada 1976 silam. Perusahaan ini merupakan cikal bakal Industri Pesawat Terbang Nusantara (IPTN), yang kemudian menjadi PT Dirgantara Indonesia.

Di bawah kepemimpinannya, pertumbuhan industri pesawat terbang modern dan lengkap di Indonesia baru saja dimulai. Pada periode ini semua aspek infrastruktur, fasilitas, sumber daya manusia, hukum dan peraturan, dan yang terkait dan mendukung keberadaan industri pesawat terbang diselenggarakan secara terpadu.

Setelah memimpin IPTN, Habibie diberikan amanat menjadi Menteri Riset dan Teknologi (Menristek) pada 1978. Jabatan ini ia emban selama 20 tahun, hingga 1998.

Memangku Jabatan sebagai Presiden ke-3 Republik Indonesia

Pada 1998, ia ditunjuk sebagai Wakil Presiden Republik Indonesia menggantikan Try Sutrisno. Sebagai Wakil Presiden, ia mendampingi Presiden Soeharto yang saat itu menghadapi tekanan dari publik akan perlunya reformasi di segala bidang, terutama politik.

Gelombang reformasi akhirnya menyudutkan Presiden Soeharto, yang akhirnya memutuskan untuk mengundurkan diri dan menyerahkan amanat kekuasaan eksekutif kepada B.J. Habibie. Ia kemudian diangkat sebagai Presiden Republik Indonesia pada 21 Mei 1998.

Masa jabatannya sebagai Presiden tergolong singkat, hanya 1 tahun 5 bulan, yakni sejak 21 Mei 1998 hingga 20 Oktober 1999. Namun, pemerintahannya berhasil menciptakan fondasi yang kokoh bagi Indonesia.

Di bawah kepemimpinannya, sejumlah Undang-Undang (UU) yang sangat penting bagi stabilitas politik dan ekonomi, dikeluarkan. Beberapa UU yang dimaksud, antara lain UU Anti-Monopoli atau UU Persaingan Sehat, perubahan UU Partai Politik, dan yang paling penting adalah UU Otonomi Daerah. Ia juga memisahkan Bank Indonesia dari jajaran kabinet agar menjadi lembaga independen.

Habibie juga melakukan serangkaian langkah strategis, seperti pembebasan tahanan politik, pelaksanaan pemilihan umum yang lebih bebas, dan kebebasan pers. Ia juga memperkenalkan beberapa perubahan konstitusi yang memberikan lebih banyak kewenangan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan membatasi kewenangan presiden.

Sikapnya yang lebih condong kepada sikap negarawan ketimbang politikus, diperlihatkan dengan keputusannya untuk tidak mencalonkan diri dalam pemilihan presiden. Habibie digantikan oleh Presiden Abdurrahman Wahid, yang terpilih melalui pemilihan oleh Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR).

4. Kisah Asmara Habibie dan Ainun

Membicarakan biografi BJ Habibie tentu tidak lengkap tanpa kisah romansanya dengan sang istri, Hasri Ainun Besari atau lebih dikenal dengan Ainun. Sosok inilah yang mendamping Habibie selama 48 tahun.

Perkenalan Habibie dengan istrinya, Ainun, bermula dari saat keduanya masih duduk di bangku SMP dan berlanjut ketika bersekolah di SMA Kristen Dago Bandung.  Namun, komunikasi mereka terputus setelah Habibie melanjutkan kuliah dan bekerja di Jerman, sementara Ainun tetap di Indonesia dan berkuliah di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.

Sempat lama terpisah, akhirnya mereka berdua kembali bertemu, ketika Habibie mengantar adiknya untuk bertamu ke rumah Ainun. Di teras rumah Ainun, mereka mengobrol tentang kesibukan masing-masing, serta berdiskusi mengenai kiprah mahasiswa bagi pembangunan di Indonesia.

Habibie menikah dengan Ainun pada 12 Mei 1962 di Ranggamalela, Bandung. Dari pernikahan itu, mereka dikaruniai dua orang putra, yaitu Ilham Akbar Habibie dan Thareq Kemal Habibie.

Ainun menjadi sosok yang sangat penting dalam hidup Habibie, dimana sang istri lah yang setia menemani dirinya ketika merintis karir sebagai seorang insinyur di Jerman.

Hubungan keduanya kembali diuji saat Ainun didiagnosis mengidap kanker ovarium pada 24 Maret 2010. Habibie pun mendampingi Ainun selama perawatan intensif di Munchen, Jerman. Setelah sembilan kali menjalani operasi, pada 22 Mei 2010, Ainun meninggal dunia.

Habibie mengalami duka mendalam sepeninggal Ainun. Mengutip situs resmi Gramedia, dia sempat menangis dan berteriak mencari-cari Ainun. Kala itu, tim dokter menyarankan agar Habibie rutin menulis catatan pribadi sebagai bagian dari terapi.

Usai berkutat dengan catatan pribadinya, kondisi Habibie pun kian membaik. Perlahan, dia ikhlas melepas kepergian Ainun dan kembali sibuk dengan berbagai kegiatan.

Ilustrasi, B.J. Habibie (ANTARA/Rangga Pandu)

5. Wafatnya Salah Satu Putra Terbaik Bangsa

Bagian akhir biografi BJ Habibie adalah wafatnya salah satu putra terbaik Indonesia ini. Ia meninggal dunia dalam usia 83 tahun pada 11 September 2019 pukul 18.05 WIB, karena fungsi organ-organnya telah melemah akibat usia.

Dua tahun sebelum meninggal, B.J. Habibie diketahui sempat beberapa kali menjalani perawatan di rumah sakit. Pada Maret 2018, ia dirawat di salah satu rumah sakit di Munchen, Jerman diduga karena ada kebocoran pada klep jantung yang pernah dipasang. Kemudian, pada Agustus tahun yang sama, Habibie juga dikabarkan pernah menjalani perawatan di RSPAD karena mengalami kelelahan.

Pada 9 September 2019, Habibie mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat (RSPAD) Gatot Soebroto, karena kondisi kesehatannya menurun. Kondisinya semakin kritis hingga akhirnya Habibie mengalami gagal jantung dan fungsi organ tubuh yang melemah karena usia.

Setelah sembilan tahun terpisah, Habibie kembali ‘bersua’ dengan sang istri. Ia dimakamkan di sisi kiri pusara sang istri di Taman Makam Pahlawan (TMP) Kalibata.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21